Bisnis Tata Rias Omzetnya Makin Mengkilap

bisnis tata riasGejolak bisnis tata rias dan make up wajah semakin cantik kini semakin berkembang. Selain keahlian, usaha ini juga membutuhkan daya kreativitas yang tinggi dari sang perancang. Dengan modal selalu menghasilkan inovasi karya-karya baru dan menarik, order dijamin bakal tak pernah sepi sepanjang tahun.

Memiliki keahlian dalam merias tak bakal pernah sepi dari peminat. Point utama dari Bisnis
tata rias yang bisa dijalani memang rias kecantikan untuk pengantin, wisudawan, dan kegiatan- seremonial lainnya. Kini dengan modal kreatif, banyak ahli rias wajah merambah bisnis rias panggung.

Perkembangan usaha ini juga tak luput dari terus berkembangnya bisnis pertunjukan. Mulai dari pertunjukan musik, teater, dan seni lain. Kemampuan untuk selalu berkreasi menjadi peluang baru untuk mengembangkan bisnis ini.

Tengok saja usaha Neni Marthina asal dari Babakan Cibeureum, Ciamis, Jawa Barat. Meski tinggal di Ciamis, perempuan 36 tahun ini menuturkan, permintaan terhadap jasa tata rias panggung dan make up masih tetap tinggi. Pasalnya, setiap orang yang selalu mengadakan acara-acara tertentu, seperti pertunjukan teater, pesta sanggar, sunatan, dan pernikahan, tetap membutuhkan jasa penata rias.

Dalam kurun waktu sebulan, rata-rata Neni mendapat pesanan sebanyak tujuh hingga delapan proyek. Sebagian besar order adalah untuk menghias seniman berikut panggung pergelaran tari, pesta, dan sanggar.

Nah, dalam sebulan tersebut, Neni bisa meraup omzet mencapai Rp 30 juta dengan laba bersih sekitar 50%. Tetapi, “Kadang-kadang, harga tata rias tergantung kemampuan pelanggan,” ujarnya.

Tak hanya itu, panggung -panggung pada acara pesta sunatan, teater, dan wisuda siswa taman kanak-kanak (TK) pun membutuhkan jasanya. Dalam satu proyek pertunjukan, ia mematok harga Rp 4 juta.

Neni bilang, memerlukan ide yang superkreatif agar order terus mengalir deras. Misalnya, saat menghias untuk acara wisuda anak TK, dia akan berupaya menciptakan suasana sesuai dengan imajinasi anak-anak.

Ni Made Metriyani, pemilik Metri N@B di Bali, punya pengalaman lain. Ia memilih spesialisasi tata rias acara pernikahan dan kegiatan upacara ritual di Bali.

Metri mulai usaha tata rias sejak 2010 di Denpasar. Adapun tata rias panggung ia tekuni mulai 2011. Dara 23 tahun ini melihat prospek dan permintaan tata rias dari insan hiburan terus meningkat. Karena itu, ia berupaya berkembang dan menghasilkan karya baru. “Penata rias juga harus mendalami ilmu tentang busana,” jelasnya.

Untuk mengembangkan usahanya, Metri bekerja sama dengan event organizer atau para make-up artis. Alhasil. Metri pun kini banyak kebanjiran order acara fashion show yang cukup marak di Pulau Dewata.

Dalam sebulan, ia bisa memperoleh 10 order, dengan banderol tiap order antara Rp 500.000 – Rp 1 juta. Adapun rata-rata omzet per bulan sekitar Rp 10 juta dan laba bersih lebih dari 60%. “Tata rias termasuk bisnis kreatif sehingga marginnya cukup tinggi,” tuturnya.

Pengalaman Dewi Herawati, penata rias asal Bandung lain lagi. Ia mengaku lebih memilih
spesialisasi merias karakter sesuai dengan peran yang akan dimainkan oleh seorang pelaku dunia hiburan. “Rias karakter lebih sulit, misalnya, bagaimana membuat orang yang sebenarnya masih muda tapi bisa terlihat tua seperti nenek-nenek. Kita harus bisa membayangkan kerut-kerut di pipi kan,” katanya.

Dewi mematok tarif Rp 750.000 hingga Rp 1,5 juta untuk jasa rias karakter yang biasa digunakan dalam pementasan teater. Karena, pesanan rias karakter ini masih minim, dalam sebulan pendapatan bersih Dewi hanya sekitar Rp 4 juta hingga Rp 5 juta.

Anggra Septa penata rias profesional asal Jakarta, bilang, perlu ide kreatif yang tematik.
Ambil contoh, saat merias pesta Halloween, ia menampilkan karakter rias ala kuntilanak atau boneka Chucky. Dengan begitu, order pun bisa terus mengalir dari para pelanggan.

Iklan

7 thoughts on “Bisnis Tata Rias Omzetnya Makin Mengkilap

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s